Kehamilan aktif: ya

Daftar Isi:

Kehamilan aktif: ya
Kehamilan aktif: ya
Anonim

Kehamilan biasanya merupakan saat dimana wanita mengadopsi kebiasaan gaya hidup yang baik: makan sehat, bekerja lebih sedikit, mengurangi stres, berlatih, dll.

Gambar
Gambar

Namun, masih banyak mitos seputar aktivitas fisik selama kehamilan. Manfaatnya sangat banyak untuk ibu dan calon bayi. Oleh karena itu, olahraga dianjurkan untuk semua wanita hamil yang memiliki kehamilan tanpa komplikasi. Ya!

Hargai batasanmu

Pada trimester pertama, kelelahan dan mual dapat membuat olahraga menjadi sedikit lebih sulit. Kedua gejala ini dijelaskan oleh peningkatan progesteron. Anda harus menghormati toleransi latihan dan tingkat energinya, tetapi aktivitas tersebut, bagi sebagian wanita, dapat mengurangi gejalanya. Wanita hamil juga lebih sulit menghilangkan panas selama latihan, jadi disarankan untuk menghindari latihan di lingkungan yang panas dan lembab untuk waktu yang lama. Penting juga untuk memastikan bahwa hidrasi cukup sepanjang hari!

Beberapa Mitos

Telah terbukti bahwa berolahraga selama kehamilan tanpa komplikasi tidak meningkatkan kemungkinan keguguran atau melahirkanprematur, atau persalinan sesar, atau melahirkan bayi dengan berat badan lahir rendah. Juga telah ditunjukkan bahwa aktivitas fisik tidak meningkatkan kemungkinan robekan perineum atau kebutuhan akan episiotomi. Memang, mitos untuk percaya bahwa semua wanita aktif memiliki dasar panggul yang kencang. Adapun fase persalinan, bahkan bisa lebih pendek pada wanita yang tetap bugar selama kehamilan!

Pilih Olahraga

Berjalan, berenang, dan yoga prenatal adalah pilihan yang bagus, tetapi olahraga seperti lari juga tidak boleh dihindari. Dianjurkan untuk melanjutkan olahraga yang sudah dilakukan sebelum kehamilan, karena tubuh wanita sudah terbiasa melakukan upaya ini dan mengurangi kemungkinan cedera. Jelas, olahraga yang berisiko jatuh atau trauma pada perut harus dihindari. Rekomendasi identik dengan populasi umum. Wanita hamil harus berlatih aerobik tiga sampai tujuh kali per minggu dengan total 150 menit atau lebih per minggu setidaknya dengan intensitas sedang. Latihan kekuatan juga dianjurkan sekali atau dua kali seminggu.

Hindari pekerjaan perut yang intens

Disarankan untuk menghindari penguatan otot perut secara spesifik segera setelah perut terlalu menonjol. Berlatih latihan perut meningkatkan tekanan intra-abdomen, yang dapat memicu perkembangan diastasis rektus abdominis.

Awasi gejalanyakencing

Ibu hamil lebih berisiko menderita gejala inkontinensia urin atau perineum berat akibat penambahan berat badan, perubahan hormonal dan perubahan postur yang terjadi. Ini dapat terjadi dalam kehidupan sehari-hari, tetapi juga dalam latihan olahraga. Oleh karena itu, kita harus tetap waspada terhadap gejala yang tidak biasa dan jangan ragu untuk mendiskusikannya dengan profesional kesehatan.

Tidak ada alasan untuk tidak menggerakkan perut indahmu!

Douanka Gendreau, fisioterapis dalam rehabilitasi perineum dan panggul

Direkomendasikan:

Artikel menarik
Sindrom pramenstruasi (PMS) dan naturopati
Baca lebih lajut

Sindrom pramenstruasi (PMS) dan naturopati

Tahukah Anda bahwa sindrom pramenstruasi, umumnya dikenal sebagai PMS, mempengaruhi antara 50-70% wanita yang mengalami menstruasi? Apakah Anda tertarik dengan solusi alami? Banyak wanita hidup dengan gejala pramenstruasi yang mengganggu selama bertahun-tahun dengan berpikir bahwa itu normal, bahwa periode yang menyakitkan adalah bagian tak terhindarkan dari kehidupan seorang wanita.

Dan pasangan saya dalam semua ini?
Baca lebih lajut

Dan pasangan saya dalam semua ini?

Bayi lahir beberapa bulan yang lalu. Ibu dan Ayah hanya memperhatikan dia. Malam-malam pendek dan hari-hari sibuk. Di malam hari, Anda tidak sabar untuk kembali ke tempat tidur Anda untukā€¦tidur

5 konflik terbesar dalam suatu hubungan
Baca lebih lajut

5 konflik terbesar dalam suatu hubungan

Pasangan hampir selalu berdebat untuk alasan yang sama. Berikut adalah lima tulang pertengkaran teratas yang membuat kehidupan pernikahan menjadi sulit