Menyusui dan dampaknya terhadap seksualitas

Daftar Isi:

Menyusui dan dampaknya terhadap seksualitas
Menyusui dan dampaknya terhadap seksualitas
Anonim

Semakin banyak ibu yang menyusui bayinya saat ini. Manfaat menyusui sudah diketahui dengan baik, tetapi sedikit yang dikatakan tentang dampaknya terhadap seksualitas.

Gambar
Gambar

Perubahan fisik

Setelah melahirkan, banyak perubahan fisik yang mempengaruhi seksualitas. Tubuh telah berubah bentuk, seringkali dengan ekstra montok dan beberapa stretch mark dan ada lochia (pendarahan pascapersalinan). Kemudian bisa lebih sulit bagi wanita untuk merasa diinginkan. Selain itu adalah fakta bahwa mungkin ada gejala sisa persalinan, seperti memar perineum.

Keluarnya susu yang terjadi pada hari-hari pertama setelah melahirkan bisa membuat payudara terasa nyeri. Selain itu, puting sering terasa sakit pada tahap awal menyusui. Memang, banyak wanita berakhir dengan retakan, waktu bayi dan ibu beradaptasi dengan menyusui dan pelekatan yang baik. masalah menyusui lainnya juga dapat terjadi, seperti radang atau mastitis. Jelas bahwa selama periode ini ketika payudara sensitif, wanita tidak melihatnyapayudara seperti organ seksual dan tidak mau dibelai.

Payudara juga menjadi lebih besar dan kencang, terutama pada awal menyusui dan saat penuh dengan ASI. Dada baru yang indah ini bisa menjadi sumber kebanggaan bagi wanita dan membuat mereka merasa menarik. Sebaliknya, ketika payudara kosong dan menjadi lebih lembut, atau ketika ada stretch mark misalnya, beberapa wanita mungkin merasa rumit dengan payudara ini yang tidak sesuai dengan kriteria kecantikan yang disampaikan oleh iklan.

Saat berhubungan seks, air susu keluar dari payudara adalah hal yang normal. Stimulasi payudara dan terutama orgasme menyebabkan refleks ejeksi. Beberapa pasangan mungkin merasa tidak nyaman dengan ledakan susu ini, sementara yang lain bahkan mungkin menganggapnya menarik. Kebanyakan pasangan terkejut pada awalnya dan kemudian terbiasa. Saat menyusui berlangsung, semakin tidak mudah untuk menginduksi refleks let-down di luar menyusui. Oleh karena itu, situasi ini hanya sementara.

Jadi penampilan payudara pasti berubah selama dan setelah menyusui dan, tergantung pada apakah perubahan ini dianggap positif atau negatif, dapat berdampak pada tempat yang diambil payudara dalam hubungan seks dan libido secara umum.

Gambar
Gambar

Perubahan Hormon

Pada tingkat hormonal, setelah melahirkan, terjadi penurunan kadar estrogen yang signifikandan progesteron. Penurunan ini sering menyebabkan penurunan lubrikasi vagina dan penipisan dinding vagina, sehingga berpotensi membuat hubungan seksual menjadi kurang nyaman. Selanjutnya, perubahan hormonal ini berdampak pada libido dan moral. Dengan rasa lelah dan kewalahan yang dirasakan saat menjadi orang tua, maka baby blues pun sering terjadi.

Menyusui juga menyebabkan perubahan hormonal. Prolaktin, hormon yang bertanggung jawab untuk produksi ASI, meningkatkan keterikatan pada bayi. Adapun oksitosin, hormon yang bertanggung jawab atas refleks pengeluaran air susu, itu mendorong cinta. Oleh karena itu, hormon-hormon ini menciptakan perasaan sejahtera pada ibu dan mendorongnya untuk merawat bayinya. Pada beberapa wanita, gelombang cinta dan kesejahteraan tanpa syarat untuk bayi mereka dapat memenuhi mereka ke tingkat di mana mereka dapat berpaling dari pasangan dan tidak merasakan hasrat seksual.

Untuk wanita lain, efeknya mungkin kebalikannya. Memang, beberapa wanita dapat memiliki pengalaman yang sangat sensual dengan menyusui. Kami kemudian melihat pelumasan vagina tertentu, kadang-kadang bahkan gairah seksual, bahkan perasaan sejahtera yang sebanding dengan orgasme. Hormon keterikatan dan cinta ini mencapai puncaknya setelah kehamilan dan secara bertahap menurun selama menyusui, sehingga mengurangi dampaknya terhadap seksualitas ibu.

Perubahan psikologis

Seperti yang kita lihat di atas, wanita itudapat bereaksi dalam banyak cara terhadap perubahan yang disebabkan oleh menyusui. Dia mungkin merasa lebih cantik, lebih sensual dan libidonya meningkat, sama seperti dia mungkin merasa dia bukan wanita lagi.

Gambar
Gambar

Fakta bahwa payudara dianggap sebagai aset feminitas dan kekuatan seksual yang sangat penting berarti bahwa kita dapat memiliki hubungan yang sangat ambigu dengan payudara kita, yang sekarang menghasilkan susu dan membawa kita lebih dekat ke kebinatangan kita, selain tidak lagi menyerupai dada wanita muda kita. Menempatkan bayi di zona sensitif seksual ini dapat memberi kesan pada beberapa wanita melakukan tindakan inses dan mereka harus memisahkan dalam pikiran mereka payudara yang bergizi dari payudara seksual. Untuk beberapa orang, dada akan dilucuti dari karakter seksual apa pun, sementara yang lain akan berganti-ganti antara dua fungsi atau bahkan secara harmonis mencampur dua realitas.

Selain itu, ibu diminta beberapa kali sehari oleh bayinya. Ketika pasangan datang dengan belaiannya, banyak wanita hanya memikirkan satu hal: biarkan mereka bernafas! Setelah berjam-jam menyusui, terutama ketika ada kesulitan, banyak ibu membutuhkan ruang dan karena itu tidak merasa tersedia secara seksual untuk pasangannya.

Akibatnya, banyak wanita melalui masa adaptasi di mana mereka harus mendefinisikan kembali diri mereka sebagai wanita dan kekasih dan menerima perubahan ini

Dan pria dalam semua ini?

Bagaimana reaksi pria itu terhadap semua ini? Tentu saja adareaksi sebanyak orang. Reaksi dapat berosilasi antara kegelisahan, kegembiraan, normalitas, jijik, humor, dll.

Beberapa pria menemukan bahwa kekasihnya sangat cantik saat menyusui. Yang lain terganggu melihat payudara ini menjadi sumber nutrisi bayi mereka. Beberapa pria bahkan mungkin merasakan kecemburuan tertentu, karena mereka merasa kehilangan tempat. Yang lain mungkin mengalami kesulitan memahami pasangan mereka sebagai kekasih sekarang karena dia adalah seorang ibu, seolah-olah kedua peran ini saling eksklusif.

Selama seks, beberapa pria terangsang dengan melihat payudara bundar itu atau bahkan oleh air susu yang keluar darinya. Namun, banyak yang tidak benar-benar tahu di mana harus memposisikan diri: mereka takut menyakiti kekasih mereka, mereka merasa malu untuk mencium atau menjilat payudara.

Pria karena itu juga harus beradaptasi dengan situasi dan menemukan zona nyaman mereka untuk mengejar seksualitas yang memuaskan.

Direkomendasikan:

Artikel menarik
Sindrom pramenstruasi (PMS) dan naturopati
Baca lebih lajut

Sindrom pramenstruasi (PMS) dan naturopati

Tahukah Anda bahwa sindrom pramenstruasi, umumnya dikenal sebagai PMS, mempengaruhi antara 50-70% wanita yang mengalami menstruasi? Apakah Anda tertarik dengan solusi alami? Banyak wanita hidup dengan gejala pramenstruasi yang mengganggu selama bertahun-tahun dengan berpikir bahwa itu normal, bahwa periode yang menyakitkan adalah bagian tak terhindarkan dari kehidupan seorang wanita.

Dan pasangan saya dalam semua ini?
Baca lebih lajut

Dan pasangan saya dalam semua ini?

Bayi lahir beberapa bulan yang lalu. Ibu dan Ayah hanya memperhatikan dia. Malam-malam pendek dan hari-hari sibuk. Di malam hari, Anda tidak sabar untuk kembali ke tempat tidur Anda untukā€¦tidur

5 konflik terbesar dalam suatu hubungan
Baca lebih lajut

5 konflik terbesar dalam suatu hubungan

Pasangan hampir selalu berdebat untuk alasan yang sama. Berikut adalah lima tulang pertengkaran teratas yang membuat kehidupan pernikahan menjadi sulit